Advertising Space For Rent

Monday, May 10, 2010

Dugaan & Ujian Hidup

Memang mudah untuk bersikap sabar dan bijaksana tentang kepedihan dan keperitan hidup orang lain.Tapi bila musibah atau dugaan datang melanda diri mereka sendiri,mereka akan mula menyalahkan itu dan ini."Mengapa dunia ini terlalu kejam"
"Mengapa takdir selalu tidak menyebelahi aku""Mengapa aku diseksa begini"

Kita sering melihat kesengsaraan orang lain dalam menempuh hidup ini di kaca-kaca tv.Perhatikan sahaja ayat-ayat klise dari pengunjung yang datang menghulurkan bantuan. "Bersabarlah,berusahalah,berdoalah.." tetapi yang menanggung seksa dan sengsaranya hanya tuan punya badan yang tahu.

Apabila melihat si polan kita berkata "Kemalangan yang menyebabkan anaknya terbunuh 5 tahun lalu telah banyak mengajarnya menjadi pemandu yang lebih berhemah"
Atau mungkin bila kita melihat si anu kita akan berkata "Mungkin disebabkan dia gagal dalam permohonan kerjanya 10 tahun lalu,dia kini seorang peniaga yang sangat berjaya".

Kita semua setuju "Cabaran menjadikan kita lebih gagah".Tapi bila kita menghadapi cabaran,seringkali kita tidak gembira menyambutnya.Kita akan berkata "Ya Allah,mengapa ini terjadi?Berilah aku cabaran yang selesa!".Malangnya cabaran sebenar tidak pernah selesa.

Pasti kita pernah mengatakan "Indahnya hidup si dia,alangkah baiknya jika aku berada di tempatnya".Tapi perlu kita ingat,yang kita nampak hanyalah luaran,dalamannya kita tidak pasti.Setiap manusia sebenarnya ada ujian dan dugaannya yang tersendiri,cuma bila dan bagaimana sahaja yang membezakan.

Jika kita imbas semula perjalanan hidup ini,pelbagai dugaan dan ujian pernah kita lalui.Setiap daripada kejadian,'kemalangan',pertemuan,kesedihan,kepayahan,kesempitan wang dan kegagalan yang telah banyak mengajar kita erti hidup.Tak salah juga jika dikatakan,apabila direnung kembali setiap 'bencana' yang berlaku sebenarnya merupakan sebahagian daripada rancangan besar dan juga satu siri pembelajaran yang tersusun amat baik sekali.Setiap satu peristiwa akan membawa kita kepada peristiwa yang berikutnya.Itulah yang dikatakan takdir ketentuan Tuhan.Akal fikiran kita tidak mampu menjangkau terlalu jauh tentang satu kepastian.

Bila kita menerima satu-satu ujian atau dugaan kita sering mengatakan "Apakah dosaku sehingga ditimpa ujian sebegini".Namun satu masa kelak baru kita sedar bahawa peristiwa buruk itu sebenarnya adalah sebahagian daripada rancangan besar yang akan membawa kita kepada peristiwa yang berikutnya.
Ingatlah yang kita hidup di dunia ini hanyalah sementara,yang tetap kekal dan abadi hanya diriNYA.Selagi kita bernama manusia yang bernafas di muka bumi ini,ujian dan cabaran akan tetap terus berlaku.Apa yang mampu kita buat hanyalah berdoa kepadaNYA agar tidak dibebani ujian dan dugaan yang tidak mampu kita pikul.Janganlah hanya menyalahkan takdir dan orang lain bila berhadapan dengan sebarang bencana kerana setiap manusia pasti akan berhadapan dengan masalahnya sendiri.Apa yang penting adalah bagaimana kita menghadapinya.Pohonlah kepadaNYA agar diberi kekuatan dalam menghadapi ujian dan dugaan kerana kita ini hanyalah hambanya yang lemah. -persepsi minda-

4 comments:

Huda said...

huhu...hari2 macam merintih tak dapat kerja lagi
tapi slalu pujuk diri sendiri mesti ade hikmah disebaliknye

tengs mengingatkan (-_o)v

md nasir said...

>huda : sangat benar huda..kita tak tau apa perancanganNYA untuk kita di masa hadapan.apa yg mampu kita buat manfaatkanlah masa yang ada,teruskan usaha & berdoa kepadaNYA..
sebut berkaitan susahnya 'mencari kerja',sy pernah mengalaminya dulu & sangat faham situasinya..teruskan usaha..InsyaAllah..

oh malaysia said...

dugaan banyak mematangkan kita dalam kehidupan. jangan pernah menyesal dengan apa yang terjadi. pasti akan ada hikmahnya sama ada kita nampak atau x nampak.

Md Nasir said...

>oh malaysia:setuju sgt.dugaan mmg bukan utk dikesalkan tp utk dijadikan pelajaran dalam meneruskan kehidupan..

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails